Sindrom Pasca-Covid, Serangan Jantung, Darah Beku, dan Depresi

Sindrom Pasca-Covid, Serangan Jantung, Darah Beku, dan Depresi
Angka kematian COVID di Singapura melonjak Tinggi/getty images
  • Virus SARs-COV-2 sangat tidak terduga, tidak hanya dalam hal penularan dan tingkat infeksi, tetapi juga gejala dan efek jangka panjangnya.
  • Virus corona dapat menyebabkan pembentukan gumpalan yang menjadi alasan utama di balik serangan jantung dan stroke.

noDokter – Penyakit Covid-19 adalah penyakit yang sangat menular. Tidak hanya gejalanya yang tidak dapat kita prediksi dan berbahaya, tetapi risiko jangka panjangnya juga sangat mengkhawatirkan. Sindrom pasca-Covid ini juga sama bahayanya.

Memang ada beberapa pasien Covid-19 tetap tanpa gejala atau mengalami penyakit ringan hingga sedang. Namun ada mereka yang sangat menderita dan menjadi lebih rentan terhadap komplikasi Covid yang berkepanjangan. Bahkan mengalami sindrom pasca-Covid yang berbahaya.

Menurut para ahli, lonjakan mengkhawatirkan terjadi pada pasien Covid-19 yang pulih (antara 17 dan 35 tahun) dan membutuhkan tindakan segera. Terutama sindrom pasca-Covid pada masalah jantung mengarah pada pembentukan bekuan darah, nyeri dada, serangan jantung, dan gagal jantung.

Implikasi Jangka Panjang

Virus SARs-COV-2 sangat tidak terduga, tidak hanya dalam hal penularan dan tingkat infeksi, tetapi juga gejala dan efek jangka panjangnya. Sementara beberapa orang hampir tidak mengalami gejala yang melemahkan, ada orang-orang yang terus berurusan dengan penyakit, lama setelah pemulihan.

Menurut survei 2020 oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, orang membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk pulih dari gejala Covid-19. Baru kemudian bisa kembali ke aktivitas sehari-hari mereka.

Data dari aplikasi Studi Gejala COVID menunjukkan bahwa 1 dari 10 orang dengan Covid mengalami gejala selama 3 minggu atau lebih. Sebaliknya, studi tahun 2021 menemukan lebih dari tiga perempat pasien di sebuah rumah sakit di Wuhan, China, masih mengalami setidaknya satu gejala 6 bulan setelah sembuh.

Meskipun durasi gejala yang menetap mungkin berbeda-beda, dampak jangka panjang dari Covid sangat lazim. Para ahli pun terus mencoba mencari tahu alasannya.

Risiko Pembekuan Darah Meningkat

Pada beberapa pasien, virus corona dapat menyebabkan pembentukan gumpalan. Paling sering, gumpalan besar adalah alasan utama di balik serangan jantung dan stroke. Kerusakan jantung yang disebabkan Covid-19 adalah karena pembentukan gumpalan yang sangat kecil yang menyumbat pembuluh darah kecil di otot jantung.

Penelitian juga menunjukkan bahwa pasien dengan komplikasi Covid yang lama terus memiliki ukuran pembekuan darah yang lebih tinggi. Hal ini dapat menyebabkan gejala seperti sesak napas, kelelahan, dan penurunan kemampuan berolahraga.

Sebelumnya, dalam Journal of Thrombosis and Haemostasis menemukan indikasi pembekuan darah signifikan lebih tinggi pada pasien dengan sindrom COVID.

Masalah Jantung Menjadi Lebih Umum

Mereka yang pernah memiliki Covid-19 di masa lalu mengalami penyakit jantung yang berkepanjangan selama pemulihan mereka. Gejala seperti pusing, nyeri dada, jantung berdebar-debar, dan sesak napas mungkin umum terjadi pada kondisi ini.

Menurut dr T.S. Kler, Ketua, Fortis Heart & Vascular Institute, Fortis Memorial Research Institute, Gurugram, COVID-19 mengakibatkan pembentukan gumpalan di pembuluh darah jantung yang mengakibatkan serangan jantung mendadak. Namun, kata dia, hal itu bisa ditangani dengan penanganan tepat waktu.

Dia mengatakan, setelah terinfeksi virus corona, pasien menderita beberapa penyakit jantung bahkan setelah dua-tiga bulan. Setelah gelombang kedua Covid, ia mengamati bahwa setiap hari satu atau dua pasien usia muda menderita penyakit jantung.

“Bagi yang mengalami nyeri dada setelah sembuh atau yang pernah menderita penyakit jantung dan terinfeksi Covid-19 sebaiknya melakukan pemeriksaan jantung. Ini penting untuk mengetahui kondisi jantungnya,” tambahnya lebih lanjut.

Apa Rekomendasi Para Ahli?

Membahas masalah penyakit jantung pada pasien pasca-Covid, Dr. Kler menyarankan masyarakat untuk menjaga fungsi jantung tetap normal. Caranya, pasien pasca-Covid setelah dua bulan harus melakukan pemeriksaan jantung secara teratur, berolahraga atau melakukan yoga setidaknya setengah jam. Juga tetap pada pola makan yang sehat, tetap aktif secara fisik dan minum obat seperti yang disarankan oleh dokter. Dia merekomendasikan pasien yang sembuh dari Covid untuk menjalani tes jantung untuk mengetahui kondisi jantung mereka.

Depresi pada Pasca-Covid

Selain berdampak pada fisik, Covid-19 juga berdampak pada psikologis. makhluk gis. Sejak awal Covid-19, orang menjadi lebih cemas dan stres. Kecemasan telah menjadi lazim tidak hanya pada orang dewasa tetapi juga pada anak-anak.

Dr Kler percaya karena ketakutan Covid, orang-orang menjadi khawatir. Karena penguncian, mereka tidak dapat bepergian ke mana pun yang menyebabkan obesitas, stres, dan depresi. Ini lebih lanjut mengarah pada peningkatan masalah jantung, membuat orang lebih rentan terhadap kondisi medis kronis. [*]

Sumber: Times of India

Bagikan!

Tinggalkan Balasan